Friday, December 30, 2011

Transaksi Jiwa Hambaku

Aku hampir putus asa menghadap hidup yang dibentang Tuhan.Pena yang tergenggam erat juga hampir kekeringan dakwat.Apa lagi yang tidak sempurna?Apa lagi yang khilaf?
Sungguh aku tidak tahu Ya Allah
Adakah ibadahku belum cukup sempurna?

Atau kesalahan ku masih dijunjung di kaki langit kerana tiada pengampunan?
Atau dosa laluku yang bertamu dalam jiwa menghambat duka hari ini?
Apa yang masih tergantung Ya Allah..........

Aku miring ke kiri,aku nampak garis halus merekah di dinding.Seperti perasaanku.Arghhhhhhh,aku buntu seperti dinding yang berwarna putih itu.Aku kelu.Setiap hari aku mendengar keluhan,jika aku punya kuasa ajaib seperti Boboi,aku bukan aku yang hari ini.Dalam buku tulis mana pun tidak akan pernah ada tertulis niatku untuk mereka cipta batas dalam duniaku sendiri.
Idiot yang bukan sahaja idiot

Cuma dunia yang seolah-olah membenci aku,menurut hati yang hipokrit.

Seperti tiada sesiapapun yang mahu bertanya kehendak ku.Mereka fikir inilah kemahuanku,ini jalan yang aku pilih.Sedang mereka tidak pernah menoleh berapa juta langkah yang aku hamburkan.manusia memang begitu,suka mencipta persepsi sendiri dan berlagak seperti orang pandai.

Aku pula berlagak seperti idiot yang sebetulnya idiot yang sombong.Aku gagal meraih perhatian Tuhan,lantas mencampak keputusan membuta tuli.Sebenarnya,bukan gagal tapi aku yang sombong dengan Tuhan.Doa yang aku sebut sebut dalam solat selalunya jarang ada kesungguhan.
kenapa?
kerana aku idiot yang sombong dengan Penciptaku sendiri.

Astaghfirullahalazimm.................Aku meraung dalam jiwa penyesalan.
Aku ingin pulang,bukan pulang ke ganggang tapi pulang dalam pangkuan Tuhan.
 
Demi Masa!
Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh, dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar.
(Surah Al-'Asr)

Firman Allah swt dalam surah Adh-Dhariyat :
(56) Dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka menyembah dan beribadat kepadaKu.
 
 
Menitik air mataku menatap kesempitan jiwa separa sedar
Allah................Allah....Allah..aku hanya perlu Allah disisiku

 
 
 
 
 

No comments: